• Jakarta
  • September 21, 2021
0 Comments
Spread the love

JAKARTA: Aksi peduli Aku Cinta MeMiles mendapat tanggapan miring. Bahkan pelanggan MeMiles yang belum mendapatkan haknya mengecam aksi itu dengan memakai uang hasil menipu. Hal ini muncul dalam laman facebook MeMile Pusat & INVESTASI BODONG tanggal 18 Januari 2021 lalu.

Postingan dibuka atas nama Suklan Khan dengan rangkaian kata-kata: “Pencitraaan..nyumbang jg paling 10 kardus indomie ..”. Dia juga mengunggah foto beberapa orang dengan latar belakang backdrop yang bertuliskan antara lain: “Peduli Banjir Kal-Sel Tahun 2021 Aku Cinta MeMiles.” Sepuluh orang yang berpose sambil mengepalkan tangan.

Ternyata postingan itu mendapat banyak tanggapan. Ada 58 komentar dan 32 atensi. Ada yang suka ada pula yang tertawa.

Tersaji komentar dari Ambo Angka: “Jaga mulutmu jaga lisanmu itu kata Al-Quran dan Sunnah,,, Nabiullah Muhammad Saw,, soal dikit n bx, Allah SWT yg tahu dan yg terpenting niat,,, nawaitu,jgn sirik,tak baek.”

Ini mendapat tanggapan, Budi Setiawan: “Ambo Angka membantu dari hasil nipu apa itu berkah? Liat dulu situasi sebelum kejadian baru ente simpulin.”, Rinaldo Sutasma: “Ambo Angka bacot, duit dari nipu gausah bawa alquran cok.”, Al – Vino: “Mbantu orang pakai dwit hasil nipu hadeh.. Taek2.”

Lain lagi tanggapan terhadap komen Togar Sormin: “Orang ada keperdulian terhadap orang lain dibilang pencitraan, mana lebih baik berbuat daripada tdk sama sekali yg sewot pasti keturunan kadrun.”

Budi Setiawan: “Togar Sormin membantu dari hasil tipu2? Omset 1Mber turun 1Truk.”,
Ahmad Yudistira: “Togar Sormin mencuci baju pakai air kencing, dan ketika ada org yg mengingingatkan mencuci baju kok pakai air kencing eh lo bilang nyinyir…Dasar kaum halu.”,
Ramli: “Balikin dulu uang member yg top up.”, Ranveer Bekho: “Ramli bener Setuju’ jngan sok pahlawan.”

Lain lagi Asan Lim yang mengaku netral. “Sy tdk bela siapa2…. Yg PASTI SAMPAI DETIK INI SAYA BELUM DI BAYAR OLEH MEMILES…. Sdh lewat brp tahun…. Apa ini bkn Nipu….Bbrp teman sy senasib dgn sy. Sdh Top up tp gx di bayar. Coba klo tepat janji sy yakin MeMiles bs maju…. Tp mmg ini ud jelas penipuan….klo mau ikuti janji sy ud dpt duit banyak dr hasil top up sy… Tp sampe skrg NIHIL.” Ditanggapi Gunawan Amijaya: “Asan Lim model bisnis ginian sampean kok yo percoyo..”

Asan Lim membalas: “Janji nya Omnas tercapai kita di bayar via transfer (ketika sy di rekrut) tp ketika omnas sdh tercapai ber milyar2…. Boro2 di transfer… Ini bukti kita ini sdh jd korban MeMiles.”

Dia dapat dukungan dari Junanda Raesa: “Asan Lim kejar terus pak, tagih ke yang ngajak bapak untuk ikutan memiles. Dia udah berperan untuk nipu bapak tuh
Asan Lim: “Junanda Raesa… Up line sy sdh gx tau kemana semenjak kasus MeMiles masuk polda jatim… Ke kantor MeMiles juga gx jelas jawabannya… Mmg sy liat mrk bikin kita cape ngurus nya sampe akhirnya kita nyerah… Mmg itu harapan dr MeMiles sptnya.”

Andy Ristyanz: “Hahaha harusnya yg didahulukan itu korban mangkrak di internal dulu.itu juga sama2 kena musibah.kwkw.”

Otonk Obie: “Klo memang bkn pencitraan knpa harus bawa2 nma memiles, ya udah blass gt aja, jgn debatin gua….”

Ulo Dak Kon: “Modal spanduk sama mie 2 kardus.” Henry Stefanus: “Masih sempet buat spanduk …kenapa ngga buat standing bennernya sekalian.”

Aseli Priyantun Solo: “Nyumbang bagus asal ikhlas bukan untuk mencari pujian ataupun downline. Jadi gak usah jumpa pers jepret kanan jepret kiri angakat jempol kaki dll… nyumbang ya nyumbang aj.”

Andys: “Duit bablas,iklan gk ada yg baca,yg baca cuma yg punya aplikasi memilea.”

Author

biru_karyaabadi@yahoo.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *