• Jakarta
  • 26 November 2021
0 Comments
Spread the love

IPO Jurnal (Jakarta) –  Ketua DPD RI, AA LANyalla Mahmud Mattalitti, mengajak para pengusaha untuk membaca dan mencermati dinamika politik dan ekonomi global. Pengusaha tidak boleh kaget dengan pola perubahan besar dunia bisnis yang sangat cepat. 

Hal itu disampaikan  LaNyalla saat menjadi pembicara kunci dalam Webinar Business Outlook 2022 ‘Peran Kadin dalam Menghadapi Dinamika Ekonomi dan Politik Global’,  Rabu (27/10/2021). Acara itu merupakan rangkaian Pelantikan KADIN Bojonegoro 2021-2026.

“Banyak pelaku usaha tidak siap dengan perubahan yang terjadi. Maka kalau mau survive, ada satu prinsip yang harus dijalankan, yaitu adaptasi. Mulai hari ini, semua pengusaha harus mulai memikirkan roadmap adaptasi. Wajib selalu membaca dan mengikuti perkembangan pola bisnis dengan cermat. Harus bisa melihat mana yang hanya sekedar tren singkat, dan mana yang akan menjadi pola baru,” katanya.

Dijelaskan LaNyalla, sejak tahun 2015, jauh sebelum terjadi Pandemi Covid, tren bisnis dan perekonomian global sebenarnya sudah berubah. Saat itu di Indonesia telah terjadi perubahan pola kerja, perubahan proses bisnis, perubahan etika kerja dan perubahan SOP dalam bekerja. 

Dengan berkembangnya Digital Nomad,   landscape geopolitik juga berubah atas tuntutan perubahan aktivitas ekonomi. Dari sanalah, lanjut LaNyalla, tumbuh industri-industri baru yang valuasinya bisa lebih besar dari industri lama yang memiliki aset besar dan karyawan ribuan.

“Fenomena ini akan terus berkembang dan mengalami percepatan akibat revolusi teknologi,” sambungnya.

Selain mencermati perkembangan teknologi, LaNyalla juga mengingatkan soal bonus demografi di Indonesia yang puncaknya diprediksi pada tahun 2045. Dimana penduduk usia produktif (berusia 15-64 tahun) lebih banyak dibandingkan penduduk dengan usia yang tidak produktif. 

Pertumbuhan penduduk usia produktif diprediksi akan mencapai 64 persen dari total penduduk yang diproyeksikan sebesar 297 juta jiwa, angkatan kerja Indonesia akan mencapai 71 persen. 

“Saat bersamaan dunia juga berubah drastis. Penduduk dunia menjadi 9,45 miliar manusia. Output negara berkembang 71 persen dari total output dunia dengan Asia sebagai pendorong utama sebesar 54 persen. Perdagangan global diprediksi tumbuh 3,4 persen per tahun. Negara berkembang menjadi poros perdagangan dan investasi dunia dengan pertumbuhan 6 persen per tahun. Dominasi mata uang dunia bergeser dari dolar AS menjadi multi mata uang,” ucapnya.

“Tren perubahan teknologi didominasi oleh teknologi informasi dan komunikasi, bioteknologi dan rekayasa genetik, smart technology, energi terbarukan, otomasi, serta artificial intelligence,” imbuh LaNyalla. 

LaNyalla menegaskan,  untuk memberikan kemudahan bagi dunia usaha dalam membaca peluang dan tantangan, negara juga harus hadir. Karena menjaga iklim dunia usaha dan industri tidak bisa hanya diserahkan kepada KADIN. 

“Tidak bisa negara hanya memberi kemudahan berusaha, tanpa memberikan arahan dan pendampingan. Terutama bagi UMKM. Termasuk memberikan informasi yang jelas dan terukur tentang market size. Jangan dibiarkan atau malah pengusaha didorong untuk membuka sebanyak-banyaknya usaha yang sama, tetapi market size sudah terisi penuh,” katanya lagi. (Gat)

Author

biru_karyaabadi@yahoo.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *